Panduan Belajar Git Untuk Pemula

Belajar Konsep Dasar & Cara Menggunakan Git Untuk Mengontrol Versi Kodemu Dengan Fitur-Fitur Canggihnya seperti branching, staging, dll

image-cover
Dibuat padaDiperbarui padaWaktu baca12 menitOlehDwiki Arlan

Apa itu git?

Git awalnya dibuat oleh Linus Torvalds pada tahun 2005, yang juga merupakan pencipta kernel sistem operasi linux. Di acara TED Talk tahun 2016, dia mengatakan bahwa git awalnya diciptakan untuk pemeliharaan kode program untuk proyek linux nya, dimana ada ribuan orang yang bekerja pada satu proyek tersebut.

Dikutip dari situs resminya. Git adalah version control system (sistem pengontrol versi) terdistribusi yang dirancang untuk menangani proyek kecil hingga besar dengan kecepatan dan efisiensi.

Apa itu version control system ? Version Control System adalah suatu sistem yang merekam perubahan pada satu atau beberapa file dari waktu ke waktu sehingga developer dapat mengetahui semua perubahan yang telah dilakukan pada file tersebut.

Git merupakan salah satu version control system yang paling populer saat ini dibanding dengan vcs lainnya seperti subversion, CVS, atau mercurial.

Kenapa harus menggunakan git?

Berikut adalah 3 alasan utama kenapa developer harus menggunakan git:

1. Pengontrol Versi Git akan merekam semua perubahan kode yang di commit. Jika kamu ingin mengembalikan kodingan kamu ke versi sebelumnya atau bahkan versi satu tahun yang lalu git dapat mengembalikannya dengan mudah.

2. Media Kolaborasi Jika kamu bekerja dalam suatu tim untuk membuat atau mengembangkan suatu aplikasi, git dapat menyinkronkan kodingan kamu dengan developer lain bahkan kamu bisa mengerjakan file yang sama dalam satu waktu.

3. Penyimpanan Kode Yang Terdistribusi Saat mengerjakan proyek tiba-tiba harddisk komputer kamu rusak dan semua data nya hilang, lalu bagaimana? Git menyediakan penyimpanan lokal dan cloud storage. Kode yang ada pada cloud akan dijadikan pusat penyimpanan, sehingga kamu bisa dengan mudah mengambil kembali data master yang ada pada cloud storage tersebut. Github adalah salah satu contoh cloud storage yang banyak digunakan.

Github

Apa itu Github ? Github adalah suatu layanan hosting atau cloud storage untuk git repository.

Sedang kan git adalah sebuah tools untuk memanajemen versi kodinganmu.

📝 Catatan

Jangan sampai salah persepsi antara perbedaan git dan github, dimana github digunakan untuk untuk menghosting / upload proyek yang menggunakan git.

Kalau kamu belum punya akun github silahkan daftar dulu di github.com.

Kenapa sih github?

  • Selain buat versioning, github juga merupakan komunitas open source terbesar didunia, kamu bisa menemukan banyak program yang diberikan secara gratis disana. Selain itu kamu berkesempatan berkenalan dengan developer-developer dari seluruh dunia, berkolaborasi, belajar best practice dan bisa terlibat proyek open source.
  • Github menyediakan fitur code review, dimana kamu atau orang lain dapat mengevaluasi hasil kodinganmu dengan mudah dan github juga menyediakan beberapa tools yang dapat memeriksa kesalahan yang ada pada kodingan mu secara otomatis.
  • Github juga menjadi tempat untuk memperlihatkan portfolio / karyamu sebagai seorang developer, rekruiter perusahaan akan menjadikan profil github mu sebagai bahan evaluasi.
  • Digunakan oleh perusahaan-perusahaan besar seperti facebook, amazon, microsoft, yahoo dan masih banyak lagi.

Git Repository

Git repository adalah sebuah folder dengan nama .git yang dibuat pada folder utama proyek dan akan digunakan oleh git untuk menyimpan semua perubahan yang ada pada folder proyek.

Setiap folder proyek yang menggunakan git disebut dengan repository atau sering juga disebut secara singkat dengan repo.

Terdapat 2 macam repository, yaitu local repository dan remote repository.

Cara Instal

Sebelum melakukan instalasi, kamu bisa cek apakah pada komputer kamu sudah terinstall git atau belum, dengan cara:

  • Buka terminal atau command prompt
  • Ketikan git --version
  • lalu enter untuk menjalankan perintah

Jika git sudah terinstall, kamu akan melihat pesan seperti git version X.XX.X dimana X adalah versi git yang sudah terinstal di komputer. Contohnya seperti berikut:

$ git --version
git version 2.22.0

Jika belum ada, silahkan download terlebih dahulu.

Download

Kunjungi situs resmi git di halaman download ini, lalu pilih git sesuai sistem operasi. Terdapat pilihan installer untuk MacOS & Windows dan perintah instalasi menggunakan terminal untuk Linux/Unix.

Instalasi:

1. Pengguna Windows

  • Buka file download dan lakukan instalasi seperti biasa. Pilih Next sampai Finish
  • Jika sudah selesai, buka command prompt dan ketikan git --version. Jika instalasi berhasil kamu akan melihat versi git.
  • Kemudian lakukan konfigurasi profil seperti berikut:
$ git config --global user.name "Mr Koki"
$ git config --global user.email "mr.koki@kodekoki.com"

Silahkan ganti nama dan email diatas sesuai dengan profil kamu. Informasi nama dan email ini nantinya akan selalu digunakan dalam setiap commit.

2. Pengguna Linux

  • Buka terminal
  • Ketik perintah berikut untuk menjalankan instalasi
$ sudo apt-get update
$ sudo apt-get install git
  • Jika sudah selesai, lakukan cek versi untuk memastikan git terinstall dengan sukses.
  • Terakhir lakukan konfigurasi profil dengan cara yang sama dengan pengguna window diatas.

3. Pengguna Mac

  • Install git menggunakan file installer yang sudah didownload atau alternative nya bisa menggunakan brew dengan perintah berikut pada terminal:
$ brew install git
  • Jika sudah selesai, lakukan cek versi untuk memastikan git terinstall dengan sukses.
  • Terakhir lakukan konfigurasi profil dengan cara yang sama dengan pengguna window diatas.

Konsep Dasar

Sebagai version control sistem yang terdistribusi, berikut adalah gambaran distribusi git secara umum.

konsep-git

Pada sistem terdistribusi server pusat (remote repository) akan menjadi penghubung antara beberapa local repository untuk melakukan kolaborasi. Namun selama proses development, git tidak bergantung kepada server pusat, kebanyakan pekerjaan git akan dilakukan pada working area (area kerja), seperti melakukan commit / perubahan, membuat branch, melihat history, dll. Semua itu dapat dilakukan disaat offline / tanpa terhubung ke server.

  • Remote Repository merupakan repository yang terletak disisi server seperti private server atau layanan hosting git seperti github, bitbucket, gitlab dll. Repository ini juga digunakan sebagai penghubung antara beberapa local repository
  • Area Kerja adalah tempat atau suatu branch dimana developer melakukan pengkodingan.
  • Staging Area merupakan tempat sementara untuk file-file yang akan di commit
  • Setelah melakukan commit maka file akan ditempatkan pada Local Repository

Cara Penggunaan Perintah

Semua perintah / command git hanya dapat di eksekusi dari folder Area Kerja. Jika nama folder proyeknya adalah proyek-kodekoki. Maka gunakan terminal / command prompt untuk mengakses folder tersebut.

Untuk mengakses folder pada terminal / command prompt, gunakan perintah cd [nama folder], Contoh:

$ cd proyek-kodekoki

1. Membuat Repository dengan init

Untuk membuat repository baru gunakan perintah git init

$ git init
Initialized empty Git repository in /Users/proyek-kodekoki/.git/

2. Cek Status Commit

Untuk melihat file yang sedang di tracking dan belum ditracking gunakan command git status

$ git status
On branch master

No commits yet
nothing to commit (create/copy files and use "git add" to track)

3. Traking File Dengan add

Untuk memulai men-traking sebuah file gunakan git add [namafile]

[namafile] bisa di isi lebih dari satu file.

Contoh jika pada folder terdapat file baru bernama catatan.txt:

$ git add catatan.txt

git-add

File dipindahkan ke Staging Area

Tips: Untuk menambahkan banyak file sekaligus gunakan git add --all atau git add .

4. Commit File

Commit digunakan untuk menyimpan perubahan, dimana perubahan tersebut disimpan pada sebuah log / catatan history git.

Gunakan git commit untuk commit file menggunakan dialog text. Sebuah dialog terbuka untuk memasukan pesan commit.

Atau

Gunakan git commit -m [pesan/nama commit] -m [deskripsi commit] untuk melakukan commit tanpa dialog text.

[pesan commit] bersifat wajib di input dan [deskripsi commit] bersifat optional

git-commit

Maka file dipindahkan ke local repository

Contoh:

$ git commit -m "Menambahkan catatan belanja" -m "Belanja bahan pokok senilai satu juta"
📝 Pro Tips:

Gunakan maksimal 50 karakter untuk panjang pesan commit & Gunakan maksimal 72 karakter untuk panjang deskripsi commit per baris

Hal ini bertujuan agar pesan atau deskripsi commit nya bisa mudah dibaca

5. Melihat Log

Untuk melihat history commit gunakan git log

$ git log

commit ad304e8d404f158119f6b372dcbf6268dd8fa5ae (HEAD -> master)
Author: Mr Koki <mr.koki@kodekoki.com>
Date:   Sat Dec 14 12:33:05 2019 +0700

    Menambahkan catatan belanja

    Belanja bahan pokok senilai satu juta
(END)

Disini akan terlihat siapa, kapan dan pesan apa yang ada pada setiap commit. Jika ada 100 komit semua history dapat diakses melalui git log ini.

Untuk keluar dari log tekan huruf q

6. Copy Repository Dengan clone

Untuk mengambil / mengcopy / cloning suatu proyek yang ada pada remote repository ke local repository gunakan git clone [alamat remote repository]

git-clone

Contoh:

$ git clone https://github.com/kodekoki/contoh-proyek-kodekoki.git

7. Branching

Setiap repository menggunakan branch master sebagai branch utamanya. Branching digunakan pada saat mengerjakan fitur baru atau memperbaiki bugs (pada area kerja) tanpa harus merubah original file yang ada pada branch master. Jadi kodingan aslinya akan tetap aman pada local repository.

Artinya suatu branch dapat menyimpan versi baru dari suatu proyek tanpa merubah apapun dari versi aslinya.

Ilustrasi branching (dari rubygarage): branching

Pada contoh diatas terdapat 3 branch tambahan selain master:

  1. Branch Development yang digunakan selama membuat fitur-fitur baru
  2. Branch Admin Panel digunakan khusus untuk membuat fitur admin panel
  3. Branch User Panel digunakan khusus untuk membuat fitur user panel

Setelah pembuatan fitur selesai, maka branch admin panel dan user panel akan di merge / digabungkan ke branch development. Fitur tersebut akan di test di branch development sebelum di merge ke branch master.

Untuk melihat list branch dan branch yang sedang digunakan gunakan git branch

Pindah Branch Dengan checkout

Misalkan untuk pindah area kerja dari branch master ke branch develoment gunakan git checkout development. Jika branch development belum pernah dibuat gunakan perintah git checkout -b development maka secara otomatis branch development akan dibuat sekaligus dijadikan sebagai area kerja.

8. Mendapatkan Update Dengan pull

Jika sudah ada banyak perubahan pada remote repository. Maka gunakan git pull [nama remote server] [nama branch] untuk mengambilan versi terbaru dari remote repository ke local repository kemudian di merge ke area kerja.

git-pull

Contoh:

git pull origin master

origin adalah nama remote server yang dituju dan master adalah branch yang akan diambil.

9. Update Dari Server Ke Lokal Dengan fetch

Untuk memperbarui versi local repository dengan remote repository gunakan perintah git fetch

git-fetch

10. Update Ke Server Dengan push

Untuk mengupdate remote repository dengan file dari local repository gunakan git push [nama remote server] [nama branch]

git-push

Contoh:

$ git push origin master

origin adalah nama remote server yang dituju dan master adalah branch yang akan dituju.

11. Menambahkan Remote Server Baru

Jika sudah mempunyai proyek di local repository dan ingin mengirimkannya ke sebuah remote repository baru, langkah-langkahnya adalah seperti berikut:

  1. Buat Repository baru pada server
  2. Jika sudah memiliki repository baru di server, copy alamat url nya. Contoh alamat sebuah repo pada github: https://github.com/kodekoki/contoh-proyek-kodekoki.git
  3. Pada area kerja, gunakan perintah git remote add [nama origin] [alamat url remote repository]

Contoh:

$ git remote add origin https://github.com/kodekoki/contoh-proyek-kodekoki.git

12. Menggabungkan Dengan merge

Pada saat kamu sudah menyelesaikan fitur admin panel dengan nama branch admin-panel dan ingin digabungkan / merge ke branch development, caranya:

  • Checkout ke branch admin panel dengan git checkout development
  • Gabungkan branch dengan perintah git merge admin-panel

Maka branch admin-panel akan digabungkan ke branch development

Untuk membatalkan penggabungan branch, gunakan perintah git merge --abort

13. Menyimpan Sementara Dengan stash

Jika kamu sedang mengerjakan sesuatu di area kerja, tiba-tiba ada hal lain yang harus dikerjakan terlebih dulu. Gunakan git stash untuk menyimpan sementara perubahan tanpa harus melakukan commit.

git-stash

Untuk mengembalikan perubahan yang di stash gunakan git stash apply

14. Membandingkan Dengan diff

git diff dapat digunakan untuk membandingkan perubahan secara keseluruhan.

git diff [file1] [file2] digunakan untuk membandingkan 2 file berbeda.

git diff [branch1]..[branch2] digunakan untuk membandingkan perbedaan antara dua branch yang berbeda.

Contoh Project

  1. Buatlah sebuah folder dengan nama my-blog
  2. Masuk kedalam folder my-blog, lalu buat sebuah file dengan nama index.html sehingga struktur file kamu akan terlihat seperti berikut:
myblog
-- index.html
  1. Lalu buka index.html dengan kode editor atau notepad juga bisa kemudian tulis dan simpan kode dibawah ini didalam file index.html tersebut:
<!DOCTYPE html>
<html>
  <head>
    <meta charset="utf-8">
    <title>My Blog</title>
  </head>
  <body>
    <h1>Judul Postingan</h1>
    <p>Isi Postingan</p>
  </body>
</html>
  1. Ok, sekarang mari kita buat repository untuk project ini:
  2. Dari terminal / command propmt masuk ke folder proyek dengan perintah cd my-blog
  3. Untuk inisialisasi project gunakan perintah git init
  4. Dan sekarang kita udah punya git repository di project my-blog kita.
  5. Buat commit pertama mu:
  6. Jika kamu cek menggunakan perintah git status, kamu akan diberitahu bahwa belum ada file untuk di commit.
  7. Gunakan perintah git add index.html
  8. Sekarang cek lagi menggunakan git status, kamu akan diberitahu bahwa file index.html sudah di tracked atau berada di staging area yang artinya siap untuk dicommit
  9. Sekarang lakukan commit, ketik:
git commit -m "inisialisasi my-blog" -m "ini adalah commit pertama untuk project my-blog"
📝 Catatan

Melakukan commit akan menjadi kebiasaan kamu saat mengerjakan project yang menggunakan git.

Bagus, sekarang kamu sudah memulai project pertama mu menggunakan git. Selanjutnya kamu akan diberikan beberapa tantangan agar kamu semakin familiar dengan git.

💪Tantangan

Tantangan Pertama

Pada contoh project my-blog diatas, tambahkan sebuah file bernama style.css. Sehingga struktur file project my-blog akan terlihat seperti:

myblog
-- index.html
-- style.css

Kemudian tulis dan simpan rule css berikut didalam file style.css:

body {
    background: black;
    color: white;
}

Lalu simpan perubahan mu menggunakan commit, dengan pesan dan deskripsi commitnya bebas sesukamu.

Tantangan Kedua

Upload Project my-blog kamu ke github:

  • Pertama buat sebuah repository baru di github dengan nama Contoh-Project-Git
  • Kemudian tambahkan alamat remote repository pada project my-blog
  • Lalu push project my-blog ke remote repository mu.

Hasil akhir pada remote repository akan terlihat seperti repo ini dan kamu akan memiliki 2 commit di repo itu.

Tantangan Ketiga

Buat pull request pertama mu. Untuk bisa berkontribusi dengan komunitas-komunitas yang ada di github, kamu akan terbiasa melakukan pull request. Untuk pemanasan lakukan kontribusi pertama mu pada sebuah project yang ada di repo kodekoki, silahkan ikuti instruksi yang ada pada repo ini.

Referensi:
- chris.beams.io/posts/git-commit
- https://guides.github.com/introduction/git-handbook/#basic-git